Hello!
Welcome to my little blog. Besides the stories, news, perspectives and rantings below. My last tweet was :
""

follow me on Twitter or follow me on PLURK

Tuesday, December 26, 2006

Shavira at 8 months

My baby girl is now 8 months old!!!
Udah bisa berdiri sendiri dengan hanya pegangan 1 tangan, udah jago manjat, udah bisa minum susu dan minum dari gelas baby sendiri, udah lancar bilang Mama (walau kadang keluarnya Emak!), udah jago lompat, udah ngebut kalo di taroh di baby walker, kalo jalan mundur udah bisa sambil liat ke belakang, udah bisa making faces yang bikin dia tambah cute, udah bisa pencet-pencet dan mainin telpon, remote tv, dan yang paling dahsyat: bisa ngeluarin lidah trus "BLRRRRRR" sambil ludahnya kemana-mana. Jorok.

Ok, emang istilahnya "stupid human tricks", tapi kalo yang melakukan adalah anak sendiri, they become so special, learning process soalnya. You get excited kalo dia melakukan hal-hal tersebut. (that's why handycams are a must!)
Tapi aku dan Rika sempet shock, di tempat tidur duduk disebelah Rika dan masih ada bantal lagi, Vira loncat melwati Rika dan bantal, dan.... Blug! jatoh ke ubin. Ga' nangis, cuman benjol. Sempet panik, dibawa ke dokter dan ke tukang urut. Nga' apa-apa kata mereka. Tapi Papa Mamanya Vira kepalang udah Parno duluan, akhirnya kita beli matras karet dan kita taruh di sampig2 tempat tidur, takut Vira Salto lagi. Ngeri.

Vira kini panjangnya 7.0cm dan beratnya 7.6kg, yang jelas anak gue satu ini tinggi banget untuk bayi seumurannya.

Goodbyes aren't easy...

Sedih juga waktu gue tanda-tangan kwitansi untuk ngejual mobil gue. Langsung kebayang all the good times I had with and in that car *wink, wink*

Suzuki Sidekick ini adalah mobil kedua gue, yang pertama adalah Kijang Rover 1989 second hand yang gue beli dengan uang hasil tugas Paskibraka dan fotografi selama 4 tahun. Gue beli mobil itu dengan harga 11 juta rupiah (dulu jaman sebelum krisis, 1995, mahal tuh). Setidaknya pas SMA gue bisa gaya ke sekolah pake mobil hasil keringat diri sendiri. Walau Kijang itu lebih mirip "death trap" dibanding mobil, tapi mobil itu banyak jasanya, terutama bagi temen-temen gue. Emang mobil sejuta umat deh.

Mobil itu gue pake sampai kuliah tingkat 1. Walau mesin gue rawat, tapi akhirnya ngerembet juga rusaknya, dari aki, radiator bocor, etc-etc... akhirnya gue jual pada 1998 dua kali dari harga gue beli (Hidup krismon!!).
Setelah setahun hidup naik angkot dan bekerja sambil kuliah, akhirnya terkumpul duit sekitar 50jt. Rencananya mo cari Jeep CJ7 second, eh nyokap gue ngelarang: "Inget kan Kijang Rover mu!!"

Pas gue balik ke Jakarta, nyokap ngajak gue ke dealer Suzuki, dan dengan duit yg terbatas plus ditambahin duit nyokap dan diskon dari pak Sobronto Laras, gue akhirnya beli Sidekick 1600cc. Bukan mobil idaman sih awalnya, soalnya kaya' Jip ibu-ibu arisan. Uji cobanya langsung buat pulang ke Solo, habis itu langsung ke Bandung. Disana naik turun bukit irit banget. Ini mobil udah sering dipinjem untuk pindahan kost, kapasitas gede buat badan kecil. Udah gitu lumyan buat ngeceng di kampus sendiri atau kampus tetangga yg populasi wanitanya lebih banyak. :D

Tapi akhirnya harus berpisah juga. Akhir-akhir ini banyak yg udah mulai aus dan ngerembet sana-sini. Kalo turun mesin belum ngejamin. Akhirnya terjual dengan harga 65jt, dan langsung di boyong pembelinya ke Palembang. Goodbye old friend!


It rained on the day it left... a very sad goodbye...
(why are humans so attached to objects? I wonder why myself)

Friday, December 22, 2006

Hadiah buat Ami

Tau-tau udah Desember aja, dan Ami ulang tahun. Langsung deh inget kalo gue pernah janji ngegambarin foto dia sekeluarga... waduh. Pas dia ultah, itu gambar baru 70% jadi, jadi ya langsung deh dikebut. pas udah jadi, eh ngirimnya gagal melulu.

Happy 28th birthday mamanya Addry, sering-sering mampir blog sini. Semoga hadiahnya bikin seneng dan semoga hasilnya mirip dengan wajah-wajah aslinya (hadiah yg sudah diterima tidak dapat dikembalikan atau diuangkan).

:p

Thursday, December 21, 2006

Jalan-jalan sampai mumet

Hari Minggu (17 Dec 2006) gue, Rika, Vira beserta kakakku Jeanea dan ponakan-ponakan centilku jalan-jalan keliling Jakarta, pokoknya sampai mumet. Awalnya mo ke Ancol, tapi pas buka dompet... kok kurang ya, ya udah, akhirnya kita muter-muter dan tau-tau ada yang nyeletuk: "Ke danau Lembang aja!", dan kesana deh kita.

Danau Lembang, Menteng. Tempat orang pacaran, anak-anak nyemplung berenang, orang mancing, ya pokoknya city park lah walau kecil dan rada kumel, at least ada dan alhamdulillah ada.





Disana keponakan2ku pada langsung deh nyerbu ayunan. Ngga' lama kemudian kita jalan keliling taman, berhenti sejenak untuk liat monyet-monyet dan burung dara yang dipelihara oleh taman. Ini taman apa kebon binatang ya??!?

Setelah itu, kita ke Ragusa di deket Monas. Toko es krim yang udah ada sejak jaman Belanda dahulu ini, tepatnya tahun 1932, masih menjual es krim paling enak se Jakarta. Toko itu memang hanya menjual es krim (Banana split is always recommended), tapi kamu bisa pesen Gado-gado, otak-otak, atau sate dari penjual kaki lima di depan tokonya, dan mereka sudah disitu sejak Ragusa pindah dari PRJ lama ke tempat ini. Yang paling top sih Sate sama otak-otaknya.

Wah, pokoknya harus coba deh, nyesel kalo belum. we had a great time, dan tentunya selama perjalan ini, gue yang paling ganteng se-group. :D


Yeah Baby!!!

Your Porn Star Name Is...

Biggus Dickus

Monday, December 18, 2006

To buy or not to buy...

Setelah semuanya beres dan 4 juta rupiah lebih miskin, akhirnya mobil gue berjalan dengan baik dan mulus. Well, not for long. Tiba-tiba AC-nya mati... Waduh. Bukan freonnya yang habis, tapi emang Dinamo AC udah jebol dan koit. Perbaikannya, estimated at 1,5 jt. To make things worse bulan ini gue harus bayar pajak mobil pula... huaa.....

Udah deh, gue fed up! Akhirnya dengan berat hati gue akan menjual mobil ini. Suzuki Sidekick hijau ini adalah mobil kedua yg gue beli dengan hasil keringat sendiri (plus ditambahin nyokap, soalnya dulu pas kuliah sehabis menjual mobil pertama, gue mo beli Jeep Wrangler CJ6 tahun 1960an, pas nyokap liat dia langsung freak out dan nambahin duit ke gue buat beli mobil yg lebih civilized). Saat ini pilihan gue ke dua mobil yg irit (dan murah); Hyundai Atoz atau Daihatsu Xenia. Can't make up my mind.

Atoz at 1100cc itu kuat, bandel, parkir enak, nyalip ok, bahkan pernah bolak-balik Jakarta Bandung at 120km/jam dengan 5 orang gede-gede dalam mobil, runs well dan very-very economical, 1 liter banding 18 km, cocok buat gue yg mobile. Tapi mobil ini kecil, tarikannya juga kecil, dan pada bilang kekecilan buat orang segede gue (?!??!?!?! Maksud loeh??).

Kontender kedua, Daihatsu Xenia at 1300cc itu gede, bentuknya bagus dan... ya pas lah untuk bawaan gue. Downsidenya: engine kurang sreg sama gue (not a Daihatsu fan), bodi kaleng dan performs bad at low speed. Walau masih economical konsumsinya, 1liter banding 13km.

Orang-orang sih pada nyuruh gue beli Xenia, tapi gue kok lebih ke Atoz, I wish it was a bit bigger. Emang kenapa sih kalo orang gede naik mobil kecil. Isn't there a law againts prejudice like that?
Which one do you think I should buy?

Monday, December 11, 2006

Reuni Keluarga

Tiap tahun keluarga gue ngadain reuni keluarga besar-besaran, dan tahun ini tanpa pengecualian. Diadakan di Aula lt.2 gedung Depnaker Gatot Subroto, sekitar 700 orang menghadiri acara tersebut. Keluarga gue bisa dibilang cukup besar, dari saudara deket sampai saudara jauh masih pada kenal. Dari buyut gue dahulu (jaman Belanda masih baru 150 tahun di Indonesia) yang kalo ngga' salah Bupati dimananya Solo/Boyolali gitu, nah dari dia muncul 4 anak, dan masing-masing anaknya membuat trah (Clan) sendiri-sendiri: Wirogunan, Wijayan, Cabean, dan Singowijoyo. Yang hebatnya, ke-empat Trah itu sampai sekarang masih deket dan masih suka ngumpul ngadain piknik, reuni, arisan, pengajian, dll. Kalo ditotal jumlah keluarga gue sekitar 3000 orang lebih, kebayangkan kalo ada hajatan harus ngundang berapa, belum lagi kalo lebaran, gimana ga' pusing ngapalin segitu banyak nama. Hingga kini kita punya kamus sendiri yang berisi silsilah dari jaman baheula dulu hingga sekarang, dan masih di update terus.

Ok, back to reuni. Seperti biasa acaranya asik dan gokil (karena keluarga gue emang pada gokil semua, kebanyakan emang pada keturunan seniman) dan tentunya banyak yang nyanyi, main drama di panggung, main biola (mini konser gitu deh), cerita-cerita tentang kakek-nenek yang pejuang atau cerita cinta jadul (way too much info there),games buat anak-anak kecil, dan ada konga yang dilanjutkan dengan acara halal-bi-halal, maaf2an keliling (cape' deh) dan akhirnya makan siang. Everybody had a great time, pada ketawa-ketiwian dan cerita-cerita. Can't wait till next year.

Sunday, December 10, 2006

I'm an ENTJ (what the hell is an ENTJ?)

You Are An ENTJ
The Executive
You are a natural leader - with confidence and strength that inspires others.Driven to succeed, you are always looking for ways to gain, power, knowledge, and expertise.Sometimes you aren't the most considerate person, especially to those who are a bit slow.You are not easily intimidated - and you have a commanding, awe-inspiring presence.
You would make a great CEO, entrepreneur, or consultant.

Thursday, December 07, 2006

Vira 7 bulan (Part II)

Tambahan nih...
Kira-kira dua minggu yang lalu lebih, waktu hari minggu main sama papahnya, eh tiba-tiba Vira manjat papahnya dan "berdiri"... dan berdirinya sampai cuma pakai tangan satu pula... canggih bener. Ampe geleng-geleng papahnya.

Kirain cuma baru bisa... eh pas taruh di boks, Vira manjat dan berdiri. Panik, papahnya langsung bikin boks bayi vira lebih pendek, takut jatoh. Wah sekarang udah jagoan banget, bahkan tadi pagi udah berdiri ngerambat meja, trus berdiri tanpa pegangan apa-apa, walau langsung jatoh lagi. Jangan-jangan ntar belum 9 bulan udah bisa jalan juga lagi.

Trus sekarang Vira udah bisa bilang "Mama" dengan lancar, kalo neneknya dipanggil "Emak", dan papahnya dipanggil "apah". Dia juga lagi demen banget melet-melet lidahnya, mamahnya dan mba' Tasya jadi ikut-ikutan. Bweee...

Monday, December 04, 2006

IndoDefence 2006

Kalo Tata demennya pameran mobil, gue demennya liat pameran WMD (weapons of mass destruction) seperti yang diadakan oleh Departemen Pertahanan pada 25 November yang lalu. Setelah memaksa Istri ikut (ke PRJ booo... banyak tukang sirep, tatuuuuut jalan sendiri), akhirnya kesampaian deh liat pameran yang gue sempet ga' liat 2 tahun yang lalu... *ihiks*


Pamerannya...well it wasn't what I expected, lebih banyak model-model kecil daripada barang aslinya (kaya' masuk konvensi modelling TAMIYA nih), tapi masih OK kok, karena ada beberapa negara yang bawa barang aslinya, terutama tetangga kita Singapore dan Russia, bahkan India (Brahmos) bawa Live missile buat demonstrasi... mantaaaap!


Ngga' kalah, Indonesia via Pindad gelar toko disini. Dari APC buatan dalam negeri (RPP), Amphibious Assault Vehicle (Jasgu) sampai senapan SS2v2 (Versi kedua Senapan Sergap (SS) yang still crap walau udah carbine dan pake rail, tapi buatan negara sendiri jadi ya dibangga-banggain deh). Yang paling keren adalah model dari mesin pesawat SU30 Flanker yang udah Vector Thrust (gambar diatas yang sebelah kanan tengah).

Another cool thing adalah di stand Thales (yang ngga' jualan Tales Bogor), yaitu perusahaan perkapalan Belanda yang telah menyelesaikan 2 dari 4 pesanan corvette terbaru Indonesia (semi stealth gitu loh) yaitu KRI Diponegoro dan KRI Hasanuddin. Mereka juga sempet bawa contoh Auto Missile system yg dipake di kapal itu yang merupakan varian Goalkeeper AAG(bingung ya luh pade gue ngomong teknis gini?).

Ok, that was a lot of fun... for me anyway :D

Thursday, November 23, 2006

Waduh Biung... Part II

Setelah ngeluarin duit banyak untuk betulin mobil, kok tadi pagi tiba-tiba mobilku ndut-ndutan... Padahal musik di radio bukan di stasiun dangdut. Kok mobil joged-joged gini?

Kenapa nih?
Sesampai di kantor, gue bongkar air filter dan gue bersihin... masih juga berdangdut-ndut ria. apanya ya?? ya udah gue periksa lebih dalem lagi... $#!T, ternyata timing belt gue kena oli dari power steering waktu bocor kemaren. Kesel banget, dimana itu timing belt dan fan belt baru ganti 4-5 bulan yg lalu. Wah, ngerembet nih.

Teori kimianya sih, Timing Belt yg terbuat dari karet pastinya akan melar dan skidding kalo terkena oli. So I now have a defective timing belt. Ganti mahal... nunggu gajian deh. Saat ini terpaksa jalan sambil ndut-ndutan, kata Rika sih kaya' mesih yang ngegoyang pinggang, siapa tau ntar langsing (please deh).

Dampak buruk dari hal ini adalah over torque, jadi ya selain ndut-ndutan, mobil gue juga boros... nasib... nasib... Banyak cobaan nih, siapa tau mau dikasih berkah sama Allah SWT... amin.

Vira 7 bulan

Udah lama nih ga' update tentang Vira.

Om dan tante, Vira sekarang ini udah 7 bulan lho... Udah bisa duduk sendiri, tapi badannya belum kuat lama-lama tegak. Udah makin pinter juga, udah bisa bedain mainan mana yg dipencet, yang rattle sama yang buat digigit-gigit. Sekarang juga udah bisa pencet-pencet remote TV, jadi bisa ngerjain papahnya kalo lagi nonton TV.

Udah gitu, sekarang Vira demen banget nonton Pocoyo. Biasanya kalo nonton, Vira suka senyum-senyum dan ketawa-tawa, apalagi kalo liat Ellie dan Pocoyo joged. Terus sekarang kalo makan udah 3x sehari tante dan om... Pagi, siang dan sore. Mamah yang ngajarin makan di jam yang teratur.

Tapi kemaren Vira sempet sakit flu. Berat badan Vira jadi turun, jadi agak kurus, tapi pipinya tetep tembem kok kaya' papah. Vira sekarang juga jadi tinggi banget. Kata dokter sekarang tingginya 68cm, kaya' anak 11 bulan. Kata mama, nanti Vira jangan tinggi-tinggi.

Udah dulu ya tante dan om. Do'ain Vira cepet pinter dan sehat terus ya. Dadagh....

Tuesday, November 21, 2006

Anglindo slowly takes flight

Alhamdulillah...
Enam bulan lebih berjalan, usaha travel gue menunjukkan banyak kemajuan positif. Sales kita naik 40% pada peak season bulan lalu, dan profit margin kita walau sedikit naiknya, namun konstan. Saat ini pun kita dalam proses perizinan usaha kita agar dapat melakukan tours.

Sempat ada insiden dimana ada orang jahat yang sepertinya tidak suka dengan usaha kami (kompetitor sepertinya) dan melakukan kegiatan yang tentunya akan menjamin masuk nerakanya dirinya, macam santet dll (kampung amat sih, fight like a man!!), tapi Alhamdulillah kita survive berkat bantuan dari seorang temanku yang membantu dari Banten sana (he actually warned us over the phone, dan kita nemu 1001 macam kaki seribu dan binatang seram lainnya bersembunyi di plafon, hiiii seyerem). Kata temen gue, di ikhlaskan saja, dan kami pun ikhlas karena ingin melakukan usaha ini sebaik mungkin dengan Ridho Allah tentunya.

Namun, salah satu orang partnerku sepertinya akan mundur dari usaha ini. Usaha bakery miliknya gagal, dan dia masih terlilit hutang dengan bank. Investing di travel gue ternyata mulai memberatkan (karena masih dalam proses investing selama 1 tahun, modal per orang dibagi 12 untuk meringankan pengeluaran, jadi sebulan sekali invest 1/12 dari total modal), jadi dia terpaksa mundur walau dia masih mikir-mikir, dia berencana memberikan keputusannya akhir bulan ini.

Kalau ada yang berminat menggantikan posisi temanku Aher, silahkan kontak diriku. Mohon di do'akan agar dapat segera mendapatkan investor baru dan tolong do'akan temanku Aher agar masalahnya cepat selesai.

Thanks.


Tuesday, November 14, 2006

Waduh biung...

Ada yang aneh pada Jum'at sore 10 November yg lalu. Tiap belok ke kiri atau ke kanan, ban mobilku serasa bergesek dengan sesuatu. Pokoknya kasar aja gitu rasanya. kaya' keseok-seok sesuatu. Sesampainya dirumah, aku dongkrak mobil dan dengan senter mencari-cari ada apa dengan ban mobilku... ternyata fine-fine aja, kok bunyi ya? Apa kurang alligned? Musti gue spooring nih kaya'nya.

Nah, yang bikin rese' tuh keesokan harinya... pas mau manasin mobil, saat mau meraih gagang pintu mobil, eh~keselip~, gue sempet ke pleset dan hampir jatuh, namun akhirnya berhasil landing dengan selamat diatas kedua kakiku (jaga gaya di depan istri).

WALAH!!!! kok ada minyak banyak banget dari bawah mobil?!?!?!?!!!!!
Dongkrak lagi, dan ternyata selang powersteering gue bocor euy... Kampret sia. Batal deh rencana ke Ancol sama Vira. Buru-buru deh pake baju jelek. Pertama-tama aku sealant dulu bagian yg bocor, trus isi lagi oli power steering (biar ngga' nge rembet rusaknya ke mana-mana). Sedikit blepotan kemudian, berangkat deh ke bengkel.

Di bengkel lumayan sih, dalam satu setengah jam selang perunggu sepanjang 1 meter dan berbelok-belok ngga' karuan itu diganti dengan yang baru. Yang ngga' lumayan tuh adalah Tagihannya... Sejuta Enam Ratus untuk itu semua... Wah, batal deh rencana jalan-jalan bulan ini... :(

Friday, November 10, 2006

the Amazing Race Asia Begins!

Setelah rapat membahas franchise, gue buru-buru pulang semalem... jam 8 Amazing Race Asia dimulai. Walau sempet berhenti di jalan dan mengisi oli (waduh, power steering gue bocor...), tapi sampe juga dirumah jam 19.30 tepat. Masih ada waktu untuk makan dan Minum.
The show starts on AXN, and the contestants are from diffrent countries. Indonesia diwakilkan oleh kakak beradik Mardi (kaya' nama kakek gue) dan Marsio Juwono. Kata Rika, orang lucu dan embul kaya' gue, hehehehe...

Lumayan seru (terutama saat yang team Srilangka nangis pas mo rappeling turun mall), tapi yg paling disayangkan tuh adalah sentimen "hate Indonesia" yg terasa banget... seriously, walaupun fisik tim Indonesia boleh di under estimate, tapi kenapa harus dilecehkan seperti "Well we asume that they were lying, because they are Indonesians"... what the?!?!? that's insulting. Padahal kakak beradik tersebut berbuat baik dan memberi tau kalo mereka salah.

Well, Mardi dan Marsio setidaknya membanggakan, walau mereka ndut dan tidak fit dan berotot seperti tim yg lain, tapi mereka finish first di Etape pertama ini. Mereka juga disebut tim lain "M&Ms", tapi biarin aja. Gue do'ain mereka sampai final 3, walau gue nga yakin mereka bisa menang, tapi aksi keduanya cukup mengejutkan, so may be they'll win and surprise me. Keep it up guys!!! Merdeka!!!

Monday, November 06, 2006

CengDem

CengDem... Goceng (Rp.5000) Adem.

Waktu lagi ngisi bensin, dalam perjalanan halal-bi-halal ke rumah sodara, ada yang jualan kacamata item, dan Vira seneng banget ngeliatnya, pengen ngambil gitu, kaya'nya asik banget ngeliatin kacamata. Karena emang mainannya Vira ketinggalan dirumah, biar anak gue agak diem dikit (biar ada yg dipegang-pegang gitu), aku beliin aja satu, ukuran paling kecil, untuk anak 3 tahunan. Tawar-menawar sama abangnya, akhirnya lepas juga tuh kacamata seharga Lima Ribu perak.

Awalnya tau itu kacamata kegedean, dan cuma dipegang-pegang sama Vira (mungkin dalem hati dia mikir; ini apaan sih, culun amat), eh sesampai dirumah sodara, sama Rika dipakein. Kontan semua orang pada ngakak. Ya ampuuun... anak gue Funky bener ya'.

Thursday, November 02, 2006

Lebaran di Jakarta

Udah lama nih ga nulis... pas lebaran emang enak banget liburnya, sebagian besar tentunya diisi dengan banyak kegiatan bermalas-malasan, seperti molor, nonton DVD, ngupil, dll...

Seperti tahun-tahun sebelumnya (sejak 1999), aku merayakan Iedul Fitri (lebaran) di Jakarta. Dulu sendiri, tapi sejak tahun lalu bersama istri, dan kini bersama Vira. Bedanya orangtuaku tahun ini ga pulang ke Solo, jadi agak rame aja... dan tentunya diantara acara bermalas-malasan itu, gue harus belanja dan masak.


Aku merayakan Iedul Fitri hari Senin 23 November 2006, dan seperti biasa aku shollat di lapangan parkir rumah sakit Islam yang tidak jauh dari rumah. Setelah, bermaaf-maafan dan sungkeman ala Djawi banget, hal serupa di ulang di kediaman Rika, di Johar baru. Tentunya semua ini diakhiri dengan makan lontong sayur (di rumah ortu Rika) dan makan gudeg (di rumah ortu ku). Sehabis itu, kita tentunya keliling (ngider) ke tetangga silaturahmi dan bermaaf-maafan. Tapi sebagian besar waktu kita habiskan di rumah orangtuaku karena bokap mamang yg paling sepuh di Jakarta saat ini.

Anak-anak kecil se-ErWe ngebel kerumah secara berkerumunan, silaturahmi dan tentunya nanggok. Bagi yang ga ngerti arti nanggok, bisa disamakan sama Halloween. Kalo halloween anak-anak kecil minta permen, disini mereka minta duit. Enakan lebaran daripada Halloween.

Vira aja yg baru bisa ngoceh (dan sekarang kalo ngoceh pake kuah, mucrat kemana-mana) udah dapet amplop-amplot tanggokan banyak, gimana yg gedean dikit. Jauh-jauh hari udah nyiapin Rp.500.000 dalam bentuk seribuan dan lima ribuan untuk bagi-bagi ke anak-anak dan ponakan-ponakan. Anak-anak sekarang kalo lebaran nanggok bisa sampai jutaan... gile, pas gue kecil nanggok paling banter buat beli Chiki, buku gambar sama permen. Wuih... jadi pengen.

I have more stories... to be continued (kalo niat nulis lagi ya).
:D

Saturday, October 28, 2006

Selamat Hari Raya...


Kalo ada salah omong (ketik), harap dimaklumi dan dimaafkan, karena kesempurnaan itu milik Allah SWT semata. Selamat merayakan hari raya Iedul Fitri, semoga tahun depan dapat bertemu kembali dengan bulan yang suci ini... amin

Friday, October 27, 2006

It's that time of year again...

I hate getting old. I can't believe I'm only a year away from being 30.
Umur 29 tuh sucks banget. Tua kaga', muda juga ngga... Biar deh, yang penting semangat masih 19 tahun... :D

Sunday, October 22, 2006

Strawberry Girl

Inget waktu Vira dibeliin Barbie Supergirl kan?
Nah, karena waktu itu kita belanjanya banyak, kita dapet voucher untuk foto gratis di Xpose foto studio dari Sogo, dan kalo ga salah seminggu yg lalu kita foto disana. Vira kita pakein kostum strawberry biar cute (Vira manis sih, kaya' Strawberry). Hasilnya lucu-lucu, ini sebagian dari hasil fotonya buat dilihat om dan tante-tantenya Vira.

Perhatian!
Kalo gemes, harap cubit pipi sendiri.

Friday, October 20, 2006

Born to cook!

"Ganteng banget anakku hari ini!"
Biasanya kalo nyokap gue ngomong gini, pasti ada maunya deh... Biasanya nyokap gue kalo ngatain gue pasti "jelek luh", kalo dah bilang ganteng-ganteng, wah, pasti ada maunya nih.


Yup... emang ada maunya.


Dengan mata berkaca-kaca (mirip puss in boots di film shrek2), nyokap minta gue masak buat buka puasa bersama sore itu. Wah, bisa kacau schedule gue hari ini.


"Kamu tulis aja deh maunya apa, ntar mami beliin di Carefour"
"Buat berapa orang sis Mam?"
"20"
"Busyet... trus aku masak berapa hidangan??"
"5 hidangan deh, ntar aku beli mie goreng sama ayam panggang"
"5 hidangan, banyak amits! 3 aja deh! kan kaga ada pembantu, aku potong-potong semua sendiri"
"Jangan 3 lah, 4"
"3 aja deh, puasa nih, kurang tenaga"
"4!"


...15 menit kemudian...


"Iya deh, aku bikin 4!", ngalah deh gue, apalagi nyokap udah puppy dog eyes gitu, bikin gue ga tega.


So, schedulu gue berubah. Sebetulnya rencananya Jum'at mo meliburkan diri, tapi sekarang terpaksa gue shift kesibukan gue diatas jam 12 ke Jum'at. Jam 1 Jemput Vira, trus ke Hero beli yang kurang (kali nitip belanjaan pasti adaaaa aja yg kurang) dan sampai rumah jam 3. Potong-potong semua bahan. Cuci cumi, potong cumi, cuci sayur, potong-potong sayur, menangis ria ngiris bawang bombay dan daun bawang, wah, the whole lot deh. Untung Vira udah mendingan sakitnya, udahbisa ketawa-ketiwi, dan selama gue masak, dia tidur pules..les..les...


Tadinya gue mo masak Cumi Goreng Mentega, Udang goreng Tepung, Sapo Tahu, dan KungPao Chicken... tapi kok bahan yang buat KungPao ga ada semua... cuma ada kacang doang. Eh, tau-tau ada brokoli. Waduh... Udah gitu tahu telurnya yang murahan, baru dipotong langsung rompal. Terpaksa deh ganti menu.


Akhirnya Sapo Tahu jadi Sapo BokChoi, dan KungPaonya diganti jadi Brokoli Saus Putih. I spent 3 hours in the kitchen labouring, sampe kaki gue pegel ga' duduk-duduk. Tapi worth it. Semua makanan yg gue masak bisa dilihat di Emergency Recipes. Yang jelas, habis buka puasa dan makan malam, gue tewas. Tidur sampe pagi. Rika sampai ga tega bangunin gue.


Good Food, Good Times.

Wednesday, October 18, 2006

Vira sakit panas

Ini pertama kalinya Vira sakit besar.
Setelah ngedrop mamanya ke kantor, seperti biasa aku pulang dulu dan siapin barang-barang Vira untuk dibawa ke rumah neneknya. Baju, botol, susu, makanan, semua dimasukin tas. Eh pas mau pakein pampers, Vira panas!


Herannya Vira tuh kalem-kalem aja, ga nangis, ga ngapa-ngapain, masih aktif, ketawa-ketawa dan bolak balik akrobat, padahal panas dan suaranya rada-rada serak. Aku telpon dokter Gatot, dan aku langsung ke rumahnya setelah ngasih Vira tempra (obat panas). Biasanya dokter Gatot praktek malam, tapi karena udah kenal jadi dokter Gatot nyuruh ke rumah.

"Ketularan siapa Can?", tanya dokter Gatot
"ga ketularan siapa-siapa dok, ga ada yg sakit dirumah"
"Wah, hati-hati loh Can, sekarang lagi musim flu-flu aneh"

Waduh, jadi deg-degan gue. Tapi kata dokter Gatot cuma flu biasa, dan dia kasih puyer serta obat batuk bayi untuk ngeluarin dahak. Vira masih kalem-kalem aja, pas ditaruh di carseat juga langsung bobok...

Nah, nangisnya pas diminumin puyer... ngamuk-ngamuk-ngamuk, emang pahit sih. Puyer masuk, susu 1/2 botol keluar... wah bokapnya stress, mana neneknya lagi arisan, jadi ga bisa dititipin Vira, mana telpon bunyi terus karena ada meeting sebentar lagi. Untung kak Dewi dateng. Saved my day.

Malamnya, panas Vira turun dan udah ga batuk-batuk lagi, cuma pileknya masih. Kalo minumin puyer, ya musti tabah, sedih kalo liat Vira nangis, apalagi sampai muntah puyer. Tapi moga-moga cepat sembuh. Om dan tante do'ain ya....

Friday, October 13, 2006

Buka Bersama X-indocom

Udah ritual nih, tiap tahun pasti anak-anak X-indocom pada ngumpul buka bareng. Tahun-tahun sebelumnya selalu dilaksanakan di daerah selatan, tahun ini gue ngotot dilaksanain di Jakarta Pusat (sekali-kali dong).

Alhasil, acara yg biasanya didatangi oleh paling banyak 12 orang, eh mbludak jadi 22 orang. Kehabisan tempat duduk nih. Orang yang ga pernah dateng, tiba-tiba nongol, bahkan yang tipe OmDo (omong doang) macam Panca pun dateng....well, walau udah mo pulang sih. The joke was, Panca selalu hadir tiap kali kita ngumpul, cuma selalu pas kita sudah pulang semua.

Tahun ini kita ngumpul di Kebon Sirih, di restaurant favorit gue Sate Khas Senayan, where everyone knows your name. Awalnya rada skeptis bakal banyak yag dateng, karena aku dateng duluan (deket soalnya) dengan Saito. Eh, dikit demi sedikit pada berdatangan. Dimulai dari yang paling ga disangka bakal dateng: Grace, eks receptionist. Trus baru deh ibu Farah Sahid (saingannya Paris Hilton) dan temannya, Gabby, Lina, Franky, Yoel, Michael, Wariga, Riki, Dino, dan lainnya. Akhirnya meja yang kecil itu bertambah kursinya hingga sesak dan sumpek penuh ngakak.

Salah satu alasan kenapa buka puasa ini begitu rame adalah adanya press confrence dari Gabby dan Michael mengenai salah satu teman mantan sekantor. Lebih pada curhat sih, cuma pada dateng karena Gabby tuh biasanya biang gossip, kok kali ini dia yang digossipin (Hahahaha).


Anyway, good meal, good fun. Everyone went home happy.

Friday, October 06, 2006

Buka Bersama Putih Melati

"Katanya mo jalan jam 4??!?", tanya Rika lewat telpon.
"Lha... kan sekarang baru jam 3.45"
Setelah menutup telpon, buru-buru ku bersihkan meja kerja dan pack laptopku. Hari ini aku harus jemput Rika, Vira dan langsung ke Menteng. Rika dan teman-teman narinya mengadakan acara buka puasa bersama di Izzi Pizza. Udah lama ga' ketemu mereka.
Sehabis jemput Vira dari rumah neneknya, kita langsung menuju Menteng, namun aku berhenti dulu di Masjid Sunda Kelapa buat Shollat dan buka kecil (makan gorengan sama minum aqua). Tak lama kemudian kita menuju Izzi Pizza yang tidak jauh dari situ.
Parkirnya penuh banget, gue sampe harus valet dari pada pusing cari parkiran. Tampak ada Yulia, Munti, Nelda, Citra, Novi, Vanie dan Ririn hadir, ga komplit sih, cuma lumayan lah, apa lagi Rika udah lama ga ketemu mereka, sudah sejak Rika hamil 4-5 bulan, jadi kurang lebih hampir setahun lah.


Alhamdulillah ga sendirian, ada Anom dan .... (kok gue lupa sih nama pacarnya Nelda) yang nemenin gue ngobrol. Para wanita ngobrol dan (pasti) ngegosip, para cowo tentunya ngebodor. Topik "Refillable Ice-Tea" menjadi topik yang lumayan kocak malam itu. Malam itu juga untuk pertama kalinya Vira ketemu dengan sebagian tante-tante seperjuangan mamahnya.
Hopefully, setelah ini Rika mau mulai nari lagi setelah lama absen.

Wednesday, October 04, 2006

Kejar Setoran

Gempur!!

Udah sebulan lebih gue overload kerjaan di kantor. Ya Alhamdulillah, enakan pusing gara-gara banyak kerjaan dari pada pusing karena kaga ada kerjaan. September-Oktober-November ini gue genjot untuk kejar setoran lebaran dan akhir tahun (Iedul Adha). Dari kerjaan desain yang kelas tempe sampai ngerjain cetak untuk billboard gue jabanin, kalo masih single udah 24-7 deh tuh, sekarang harus lebih sering atur waktu, karena bener-bener 8-to-5. 24 jam terasa kurang.

Salah satu kerjaan yang rada asik adalah kerjaan buat PT.Sarinah, yaitu membuat katalog akhir tahun dan katalog parcel mereka. Salah satu talent yang udah jarang banget gue pake, pada job ini terpakai: Freehand drawing.

Hasilnya pun lumayan (menurut gue), yang sedih adalah katalog untuk parcel, gambar gue diganti photo produknya... cape' tuh gambarnya... ya udah, namanya juga kerjaan, the client is king (sometimes).

Salah satu yang rada bikin gue juggling, adalah kerjaan re-branding website Bank Rakyat Indonesia, selain masih pitching, demandnya tinggi dan lumayan merusak jadwal kerja gue yang sudah tertata rapi, apa lagi dengan resign-nya sekretaris gue, tambah hectic dah...
Banyak cobaan sih, mulai dari kaki kiri yang keseleo gara-gara lari pas denger Vira nangis dikamar, sampai flu, cuma Alhamdulillah semuanya terlewati. Saat ini dalam perencanaan masih ada shooting 2 public service announcement (PSA) dan kerjaan untuk Posyandu.

Geber terus mang!!!

Tuesday, October 03, 2006

Supergirl Barbie

"Bapaknya terlalu manjain Vira nih...!"

Well, itu katanya nyokap saat gue pulang dari mall dan bawa boneka Barbie yang memakai kostum supergirl. Mungkin eyangnya Vira kesel karena ga dibeliin juga, hehehehe...

The truth is, gue sebenernya udah lama pengen beli tuh Barbie, even sebelum Vira lahir. Mattel dan DC Comics mengeluarkan Barbie dalam kostum-kostum superhero paling favorit sejagad; Wonderwoman, Bat Girl dan Supergirl. Limited items dan collectable, cuma dulu gue risih aja beli Barbie... cowo' gitu loh.

Nah, kemaren saat di Sogo habis beli Jeans baru, aku mampir bentar ke toko mainan, liat mainan lucu-lucu, sekalian liat harga Duplo buat mainan Vira ntar, dan di sebuah pojok... SALE, barbie as Superheroes series, 75% off. Wow!!

Rika yang die-hard Barbie lover (you should see her collection... it's hell for little boys) OK aja kalo gue beliin Vira Barbie. Dan tentunya perdebatan seru terjadi di rumah antara nyokap gue dan gue:

"Emang Vira dah ngerti dibeliin Barbie??"
"Kapan lagi harga segitu, 75% off"
"Trus emang mau kasih ke Vira kapan?"
"ntar aja kalo udah TK"
"Apa ga rusak ntar? kan masih 4-5 tahun lagi"
"Ya ngga' dong. Aku taruh sama koleksiku yg lain, biar mint kondisinya"
"Ya udah, tapi jangan sering-sering beliin mainan"

Ya ga' apa apa sih beliin mainan. Vira demen kok pas dikasih liat (maybe because of all the bright colours). Lagian, kalo Vira ga demen, bisa jadi koleksi mama papahnya kok...
;-)

Kembang Api

Hari minggu, kakeknya Vira (mertua gue) berangkat ke pasar Manggarai buat beli peci sama sarung baru, eh pulang-pulang malah bawa sekantong penuh kembang api dan mercon. Selain cucu-cucunya Rana dan Aufa seneng, tentunya salah seorang menantunya yang rada pyromaniac, seneng juga.... (I'll tell you who someday, hehehehe)

Semalem, kita buka salah satu kotak kembang api Jumbo dan kita pasang di pohon rambutan di depan rumah. Pas aku nyalain, keponakanku pada teriak-teriak riang, tapi ada yang santer dan keras banget, Vira demen banget liat kembang api, sampai ngakak-ngakak kegirangan. Yang awalnya cuma mau nyalain 2-3 kembang api, akhirnya jadi nyalain 10. Seneng sih liat Vira lagi seneng gitu. :-D

Thursday, September 28, 2006

Vira kok Kolokan

Dengan kecelakaan yang menimpa Rika, otomatis dia dirumah selama hampir 2 minggu, dan tiap hari, menit dan detik bersama Vira. Its good, tapi akhir-akhir ini Vira mulai kolokan sama mamahnya, maunya cuma digendong mamahnya.

Neneknya gendong, nangis!
Tante-tantenya gendong, nangis!
Papahnya gendong, nangis!
Orang lain gendong, apa lagi, nangisnya dobel kecengnya.

Dan bukan sembarang nangis, nangisnya kejer dan kenceng banget. Pas digendong mamahnya, langsung diem... silent, mirip TV dipencet tombol mute-nya. Bisa gawat nih, apa lagi mamahnya kakinya lagi sakit, jadi kalo gendong ga bisa lama-lama.

Nah, malam hari, jam biasa aku kasih susu, dia ga mau, maunya dikasih sama mamahnya... wah, dah bisa banget bedain orang. Kasihan Rika, harus gendong berdiri. Gue takut aja kalo Rika balik masuk kantor, ntar Vira ngamuk lagi ga mau digendong siapa-siapa.

So, akhirnya pas hari Rabu malam lalu, aku dan Rika ngomong sama Vira (emang ngerti apa) kalo besok mamahnya mau balik ke kantor, jadi dede' Vira mau ya digendong sama nenek... Walau awalnya tanpa hasil (Iya lah, masa' bayi udah ngerti), esoknya, ternyata Vira pas digendong neneknya diem... wah, Alhamdulillah... so far so good lah.

Saat ini paling mencolok dari Vira adalah soal minum susu. Ga mau kalo kita yang megang botolnya, harus dia, dan dia sudah bisa pegang botol itu sendiri... hehehehe... tambah ajaib nih anak gue...

Wednesday, September 27, 2006

2 months until Casino Royale

Yes, I'm a Bond geek.
Loe mo nanya apa aja tentang tokoh rekaan Ian Fleming ini, insyaallah gue punya jawabannya. Gue pertama kali liat James Bond adalah dalam sosok Sean Connery dalam Dr.No, dan gue lihat itu film di TV, Channel 3 ITN, pada hari sebuah minggu di Leicester, Inggris. From then, gue koleksi semua film, novel dan games yang diperani agen 007, bahkan film parody 007 yang dibintangi Peter Sellers (Pink Panther) dan Woody Allen.
Sebetulnya gue kurang mantep sama Bond yang baru; Daniel Craig. Dia lebih mirip tukang pukul dibanding seorang James Bond yang d'bonair dan flamboyant. Tampangnya ga menunjukkan tampang seorang agen yang penuh dengen humor satir ala Inggris. He just looks like a big bully who'll beat the S#!T out of you.


Tapi, karena gue soerang Bond freak, tentunya pada 27 November yang akan datang, gue tentunya bakalan nonton. Logo dalam posternya mirip dengan yang di novel. Who knows, I might just like it.