Hello!
Welcome to my little blog. Besides the stories, news, perspectives and rantings below. My last tweet was :
""

follow me on Twitter or follow me on PLURK

Monday, July 31, 2006

Bajaj Laknat (Kendaraan Operasional Baru)

Gue berdiri di Lobby, berkeringat sehabis melakukan presentasi yang lama di kantor HRD Plaza Indonesia. Malas rasanya ngambil mobil di parkiran dan nyopir ke beberapa klien lagi di daerah tanah abang, mana parkir susah pula. Karena deket, alternatifnya ya naik Bajaj. Untung ada temen buat sependeritaan.

Bajaj kita meluncur menuju Tanah Abang Timur 18, ke sebuah kantor usaha florist dimana kita akan mempresentasikan progress pembuatan CRM untuk usaha mereka.


"Tungguin ya bang!" sahut Irfan "cuman 15 menit".
"Ngapain loe suruh tunggu? Ntar cari lagi aja Fan"
"Males soalnya ke depan cari bajaj lagi" kata Irfan. Namun memang ternyata meleset. Hampir 1/2 jam kita didalam, dan si tukang bajaj pun mulai terlihat mondar mandir di depan toko. Kadang nempelin mukanya di kaca, mencoba liat kedalem. Gile, malu bener gue. Untung ngga' ada yang liat. Tapi ahirnya kita keluar.

"Ke mana lagi boss?" tanya si tukang bajaj
"Itu bang, ke kantor Hoka-Hoka Bento situ yang tadi kita lewatin" kataku.

Bletek-tek-tek.. roda bajaj pun menggelinding, asap ngepul dan goyangan yang bisa bikin copot tulang kaki gue dari engselnya.

"Bang, ntar rada jauh ya parkirnya, tenang aja, pasti ntar naik lagi" kata Irfan.
"napa parkir jauh2 Fan" tanyaku penasaran.
"ngga' enak ama pak Pius, masa' kita naik bajaj" jawab Irfan, sok elite (padahal makan juga diwarteg, kaki naik sebelah, nambah pula).

Sesampainya, kita memberikan manual software yang kita kerjakan untuk kantor chain restoran itu. Setelah sedikit basa-basi, kita pun pamit. Pak Pius mengantar sampai luar.

"Naik apa pak Chandra?" tanya pak Pius.
"Kita parkir di..."sebelum selesai mejawab, aku diputus oleh Irfan yang sepertinya sedang Borjuis banget hari ini...
"Naik taksi kok pak" sela Irfan.

Namun tak lama setelah kata2 tersebut mencuat dari mulut Irfan... Bletek-tek-tek... Bajaj tadi menghampiri, dan dengan penuh servis membukakan pintu belakangnya.

"Kemana lagi nih Boss?" tanya si supir bajaj..

Aih.. Mati malu berdiri gue...


Tuesday, July 18, 2006

Lagi PeWe (Posisi uWenak) nih!

Setelah nganter ibunya, giliran Vira di-drop-off sama neneknya di Johar. Sembari gue pake baju habis mandi, Vira aku taruh di stroller dulu. Ngga' lama sewaktu mau diangkat, dia langsung nangis kenceng, kejer gitu. Pas dilepas berhenti.... trus tidur.
Sekitar 10 menit kemudian, dicoba angkat lagi... Nangis lagi... waduh, taruh lagi deh, eh bener... diem.
Kaya'nya anak gue lagi PeWe (Posisi uWenak) nih di stroller. Terpaksa bapaknya nungguin sambil nonton TV, sejam kemudian baru berangkat ke rumah nenek, setelah Vira pules... ngga' apa-apalah, ada alesan bisa nonton Oprah dulu sama Magnum PI di star-tv, hehehehe....

Monday, July 17, 2006

Papa Rumah Tangga

Hari minggu kemarin (16 Juli 2006) adalah hari ulang tahun perkawinan gw yang pertama, dan hari ini adalah hari pertama istriku kembali ke kantor setelah hiatus selama 3 bulan melahirkan Vira.

Artinya tadi pagi gue harus bangun pagiiiiiii banget. Ritual tidur kembali setelah sholat subuh sudah tidak berlaku, karena Rika harus masuk kantor jam 07.30 pas, jadi jam 06.45 sudah harus meninggalkan rumah. (btw, during this time, gue sama sekali belum mandi). Being her first day back to work, Vira harus nemenin sampai kantor mamahnya (kaya' anak baru masuk sekolah aja minta ditemenin, namun hari ini kebetulan juga bertepatan dengan hari pertama masuk sekolah).

Sepulang dari nganter mamanya , baru deh papanya jemur Vira, mandiin Vira, ngasih obat pilek, ngebobo-in, dan akhirnya baru bisa mandi (bau banget tuh... Vira tidur apa pingsan nyium bapaknya ya??). Eh, papanya udah selesai mandi, bersih dan ganteng.... Vira Pup.
Finally, Vira dan papahnya udah siap jam 09.00, dan siap pergi kerumah nenek di Johar. I guess this is my schedule from now on, or until something better arrives. Gue dan Rika belum mau ambil nanny, at least sampai Vira 1 tahunan lah. Saat ini I still can manage, dan neneknya mau kok jadi babysitter selama jam kantor.
Akhirnya Sampai kantor jam 10-an lah, It's a good thing I'm my own boss isn't it.
:-)

Pengalaman ke Rumah Sakit

Wah, ngga' kerasa Vira sudah hampir 3 bulan. Sabtu kemarin setelah nge-drop mama-nya Vira di kampusnya, gue nganter Vira ke Klinik Raudah di Rs.Islam Jakarta. Sudah waktunya untuk imunisasi DPT (Diphtheria, Pertussis, Tetanus) dan polio yang ke-3.
Aku sempet takut, soalnya selama ini kabarnya kalo suntik DPT pasti side-effectnya adalah sakit panas selama kurang lebih 2 hari, sementara besok pagi ada iparku yang nikah di Bandung. Tapi, ya namanya imunisasi, gw ngga' mau terlambat lah. Panas-panas deh, daripada ada masalah nantinya.
Sewaktu mau ketemu dokter, Vira ditimbang dulu, dan suster perawat menawarkan 2 macam tipe vaksin DPT. Terjadilah pembicaraan yang rada aneh:
"Ada yang panas dan yang ngga' panas pak", tawar sang suster.
"kok kaya' teh manis mba'? Yang ngga' panas pake es atau gimana?"
"Ya enggak lah pak. Yang DPT biasa ada resiko demam, itu gejala normal"
"mmmm... jadi ada kemungkinan ngga' demam dong Sus?"
"Iya pak, tergantung kondisi kesehatan si anak"
"Trus kalo yang ngga' panas dijamin ngga' demam Sus?"
"Ya ngga' juga sih pak, tergantung kesehatan si anak"
"Lha... apa bedanya Sus? Sama aja dong"
"Kalo pakai yang ngga' panas resikonya kecil pak"
"anak saya agak pilek nih, kalo pakai yang ngga' panas nanti demam ngga?"
"Ya tergantung pak...""Kok tergantung sih mba'? Ada warranty-nya ngga'?"
"Ya ngga' dong pak, emang beli TV?"
"Harus ada dong mba' anak gue kan jauh lebih mahal dari TV. Bikinnya aja sulit, mba' mau tau sesulit apa?"
"Ih bapak genit"
"Lha... siapa yang genit?? gue lagi nanya vaksin DPT kok"
"Oh, saya kira godain saya"
"Busyet, ge-er banget ya.... soal panas-ngga'-panas tadi gimana"
"Ada 90% kemungkinan ngga' akan demam pak... tuh kan bapak genit"
"Genit apaan sih mba'???!?!"
"Matanya kedip-kedip gitu"
"Saya lagi gendong anak sambil nyusuin botol, mata gatel masa' disuruh ngucek pake jempol kaki, yang bener aja mba"
"Mau saya kucekin pak?"
"Nah.... mba' yang ganjen kan!"

- end of story... jadi ngelantur kemana-mana.

Anyway, akhirnya gue pilih DPT yang ngga' panas, followed by Polio drops. Buat jaga-jaga gue beli Tempra sekalian. Pengalaman tambahan kalo periksa dan imunisasi ke dokter: jadi kenal banyak ibu-ibu. Ada yang demen ngobrol (sampe kuping gue panas...beneran, kuping dah anget banget), ada yang demen ngebanggain anaknya, ada yang rada-rada curhat kaya' iklan teh botol, tapi all in a name of good fun. Biasanya pembicaraan dimulai dari pertanyaan:

"Adek lucu banget sih, mamanya kemana??", tanya si ibu-ibu
"Lagi kuliah...", jawab gue sembari pake suara bayi, seakan Vira yang ngomong
"Wah, bapaknya mau ya nganterin... kalo suami saya mah bla bla bla...."

Dan begitulah mulai hampir 70% pembicaraan di ruang tunggu poli anak. Biasanya yang dibicarakan soal suaminya, anaknya yang mulai bandel, terus memberikan nasehat-nasehat, terus bicara soal tetangganya (sumpah beneran, tetangganya gue kenal juga kagak), dan bisa ngalor-ngidul kemana-mana... Tapi daripada bosen atau ngga' sopan... gue tinggal manggut-manggut aja atau sambil ngeliatin Vira.
Tapi ngga' selalu sih, sering juga dapet yang ngajak ngomong yang rada interesting. Tapi pas lagi dapet yang bigos abis, senjata paling ampuh untuk cabut, gue tinggal liat Vira trus ngomong:

"Napa sayang?? wah, mau pup ya? Bentar ya bu, saya ganti popok anak saya dulu"

Works everytime ;-)