Hello!
Welcome to my little blog. Besides the stories, news, perspectives and rantings below. My last tweet was :
""

follow me on Twitter or follow me on PLURK

Tuesday, December 26, 2006

Shavira at 8 months

My baby girl is now 8 months old!!!
Udah bisa berdiri sendiri dengan hanya pegangan 1 tangan, udah jago manjat, udah bisa minum susu dan minum dari gelas baby sendiri, udah lancar bilang Mama (walau kadang keluarnya Emak!), udah jago lompat, udah ngebut kalo di taroh di baby walker, kalo jalan mundur udah bisa sambil liat ke belakang, udah bisa making faces yang bikin dia tambah cute, udah bisa pencet-pencet dan mainin telpon, remote tv, dan yang paling dahsyat: bisa ngeluarin lidah trus "BLRRRRRR" sambil ludahnya kemana-mana. Jorok.

Ok, emang istilahnya "stupid human tricks", tapi kalo yang melakukan adalah anak sendiri, they become so special, learning process soalnya. You get excited kalo dia melakukan hal-hal tersebut. (that's why handycams are a must!)
Tapi aku dan Rika sempet shock, di tempat tidur duduk disebelah Rika dan masih ada bantal lagi, Vira loncat melwati Rika dan bantal, dan.... Blug! jatoh ke ubin. Ga' nangis, cuman benjol. Sempet panik, dibawa ke dokter dan ke tukang urut. Nga' apa-apa kata mereka. Tapi Papa Mamanya Vira kepalang udah Parno duluan, akhirnya kita beli matras karet dan kita taruh di sampig2 tempat tidur, takut Vira Salto lagi. Ngeri.

Vira kini panjangnya 7.0cm dan beratnya 7.6kg, yang jelas anak gue satu ini tinggi banget untuk bayi seumurannya.

Goodbyes aren't easy...

Sedih juga waktu gue tanda-tangan kwitansi untuk ngejual mobil gue. Langsung kebayang all the good times I had with and in that car *wink, wink*

Suzuki Sidekick ini adalah mobil kedua gue, yang pertama adalah Kijang Rover 1989 second hand yang gue beli dengan uang hasil tugas Paskibraka dan fotografi selama 4 tahun. Gue beli mobil itu dengan harga 11 juta rupiah (dulu jaman sebelum krisis, 1995, mahal tuh). Setidaknya pas SMA gue bisa gaya ke sekolah pake mobil hasil keringat diri sendiri. Walau Kijang itu lebih mirip "death trap" dibanding mobil, tapi mobil itu banyak jasanya, terutama bagi temen-temen gue. Emang mobil sejuta umat deh.

Mobil itu gue pake sampai kuliah tingkat 1. Walau mesin gue rawat, tapi akhirnya ngerembet juga rusaknya, dari aki, radiator bocor, etc-etc... akhirnya gue jual pada 1998 dua kali dari harga gue beli (Hidup krismon!!).
Setelah setahun hidup naik angkot dan bekerja sambil kuliah, akhirnya terkumpul duit sekitar 50jt. Rencananya mo cari Jeep CJ7 second, eh nyokap gue ngelarang: "Inget kan Kijang Rover mu!!"

Pas gue balik ke Jakarta, nyokap ngajak gue ke dealer Suzuki, dan dengan duit yg terbatas plus ditambahin duit nyokap dan diskon dari pak Sobronto Laras, gue akhirnya beli Sidekick 1600cc. Bukan mobil idaman sih awalnya, soalnya kaya' Jip ibu-ibu arisan. Uji cobanya langsung buat pulang ke Solo, habis itu langsung ke Bandung. Disana naik turun bukit irit banget. Ini mobil udah sering dipinjem untuk pindahan kost, kapasitas gede buat badan kecil. Udah gitu lumyan buat ngeceng di kampus sendiri atau kampus tetangga yg populasi wanitanya lebih banyak. :D

Tapi akhirnya harus berpisah juga. Akhir-akhir ini banyak yg udah mulai aus dan ngerembet sana-sini. Kalo turun mesin belum ngejamin. Akhirnya terjual dengan harga 65jt, dan langsung di boyong pembelinya ke Palembang. Goodbye old friend!


It rained on the day it left... a very sad goodbye...
(why are humans so attached to objects? I wonder why myself)

Friday, December 22, 2006

Hadiah buat Ami

Tau-tau udah Desember aja, dan Ami ulang tahun. Langsung deh inget kalo gue pernah janji ngegambarin foto dia sekeluarga... waduh. Pas dia ultah, itu gambar baru 70% jadi, jadi ya langsung deh dikebut. pas udah jadi, eh ngirimnya gagal melulu.

Happy 28th birthday mamanya Addry, sering-sering mampir blog sini. Semoga hadiahnya bikin seneng dan semoga hasilnya mirip dengan wajah-wajah aslinya (hadiah yg sudah diterima tidak dapat dikembalikan atau diuangkan).

:p

Thursday, December 21, 2006

Jalan-jalan sampai mumet

Hari Minggu (17 Dec 2006) gue, Rika, Vira beserta kakakku Jeanea dan ponakan-ponakan centilku jalan-jalan keliling Jakarta, pokoknya sampai mumet. Awalnya mo ke Ancol, tapi pas buka dompet... kok kurang ya, ya udah, akhirnya kita muter-muter dan tau-tau ada yang nyeletuk: "Ke danau Lembang aja!", dan kesana deh kita.

Danau Lembang, Menteng. Tempat orang pacaran, anak-anak nyemplung berenang, orang mancing, ya pokoknya city park lah walau kecil dan rada kumel, at least ada dan alhamdulillah ada.





Disana keponakan2ku pada langsung deh nyerbu ayunan. Ngga' lama kemudian kita jalan keliling taman, berhenti sejenak untuk liat monyet-monyet dan burung dara yang dipelihara oleh taman. Ini taman apa kebon binatang ya??!?

Setelah itu, kita ke Ragusa di deket Monas. Toko es krim yang udah ada sejak jaman Belanda dahulu ini, tepatnya tahun 1932, masih menjual es krim paling enak se Jakarta. Toko itu memang hanya menjual es krim (Banana split is always recommended), tapi kamu bisa pesen Gado-gado, otak-otak, atau sate dari penjual kaki lima di depan tokonya, dan mereka sudah disitu sejak Ragusa pindah dari PRJ lama ke tempat ini. Yang paling top sih Sate sama otak-otaknya.

Wah, pokoknya harus coba deh, nyesel kalo belum. we had a great time, dan tentunya selama perjalan ini, gue yang paling ganteng se-group. :D


Yeah Baby!!!

Your Porn Star Name Is...

Biggus Dickus

Monday, December 18, 2006

To buy or not to buy...

Setelah semuanya beres dan 4 juta rupiah lebih miskin, akhirnya mobil gue berjalan dengan baik dan mulus. Well, not for long. Tiba-tiba AC-nya mati... Waduh. Bukan freonnya yang habis, tapi emang Dinamo AC udah jebol dan koit. Perbaikannya, estimated at 1,5 jt. To make things worse bulan ini gue harus bayar pajak mobil pula... huaa.....

Udah deh, gue fed up! Akhirnya dengan berat hati gue akan menjual mobil ini. Suzuki Sidekick hijau ini adalah mobil kedua yg gue beli dengan hasil keringat sendiri (plus ditambahin nyokap, soalnya dulu pas kuliah sehabis menjual mobil pertama, gue mo beli Jeep Wrangler CJ6 tahun 1960an, pas nyokap liat dia langsung freak out dan nambahin duit ke gue buat beli mobil yg lebih civilized). Saat ini pilihan gue ke dua mobil yg irit (dan murah); Hyundai Atoz atau Daihatsu Xenia. Can't make up my mind.

Atoz at 1100cc itu kuat, bandel, parkir enak, nyalip ok, bahkan pernah bolak-balik Jakarta Bandung at 120km/jam dengan 5 orang gede-gede dalam mobil, runs well dan very-very economical, 1 liter banding 18 km, cocok buat gue yg mobile. Tapi mobil ini kecil, tarikannya juga kecil, dan pada bilang kekecilan buat orang segede gue (?!??!?!?! Maksud loeh??).

Kontender kedua, Daihatsu Xenia at 1300cc itu gede, bentuknya bagus dan... ya pas lah untuk bawaan gue. Downsidenya: engine kurang sreg sama gue (not a Daihatsu fan), bodi kaleng dan performs bad at low speed. Walau masih economical konsumsinya, 1liter banding 13km.

Orang-orang sih pada nyuruh gue beli Xenia, tapi gue kok lebih ke Atoz, I wish it was a bit bigger. Emang kenapa sih kalo orang gede naik mobil kecil. Isn't there a law againts prejudice like that?
Which one do you think I should buy?

Monday, December 11, 2006

Reuni Keluarga

Tiap tahun keluarga gue ngadain reuni keluarga besar-besaran, dan tahun ini tanpa pengecualian. Diadakan di Aula lt.2 gedung Depnaker Gatot Subroto, sekitar 700 orang menghadiri acara tersebut. Keluarga gue bisa dibilang cukup besar, dari saudara deket sampai saudara jauh masih pada kenal. Dari buyut gue dahulu (jaman Belanda masih baru 150 tahun di Indonesia) yang kalo ngga' salah Bupati dimananya Solo/Boyolali gitu, nah dari dia muncul 4 anak, dan masing-masing anaknya membuat trah (Clan) sendiri-sendiri: Wirogunan, Wijayan, Cabean, dan Singowijoyo. Yang hebatnya, ke-empat Trah itu sampai sekarang masih deket dan masih suka ngumpul ngadain piknik, reuni, arisan, pengajian, dll. Kalo ditotal jumlah keluarga gue sekitar 3000 orang lebih, kebayangkan kalo ada hajatan harus ngundang berapa, belum lagi kalo lebaran, gimana ga' pusing ngapalin segitu banyak nama. Hingga kini kita punya kamus sendiri yang berisi silsilah dari jaman baheula dulu hingga sekarang, dan masih di update terus.

Ok, back to reuni. Seperti biasa acaranya asik dan gokil (karena keluarga gue emang pada gokil semua, kebanyakan emang pada keturunan seniman) dan tentunya banyak yang nyanyi, main drama di panggung, main biola (mini konser gitu deh), cerita-cerita tentang kakek-nenek yang pejuang atau cerita cinta jadul (way too much info there),games buat anak-anak kecil, dan ada konga yang dilanjutkan dengan acara halal-bi-halal, maaf2an keliling (cape' deh) dan akhirnya makan siang. Everybody had a great time, pada ketawa-ketiwian dan cerita-cerita. Can't wait till next year.

Sunday, December 10, 2006

I'm an ENTJ (what the hell is an ENTJ?)

You Are An ENTJ
The Executive
You are a natural leader - with confidence and strength that inspires others.Driven to succeed, you are always looking for ways to gain, power, knowledge, and expertise.Sometimes you aren't the most considerate person, especially to those who are a bit slow.You are not easily intimidated - and you have a commanding, awe-inspiring presence.
You would make a great CEO, entrepreneur, or consultant.

Thursday, December 07, 2006

Vira 7 bulan (Part II)

Tambahan nih...
Kira-kira dua minggu yang lalu lebih, waktu hari minggu main sama papahnya, eh tiba-tiba Vira manjat papahnya dan "berdiri"... dan berdirinya sampai cuma pakai tangan satu pula... canggih bener. Ampe geleng-geleng papahnya.

Kirain cuma baru bisa... eh pas taruh di boks, Vira manjat dan berdiri. Panik, papahnya langsung bikin boks bayi vira lebih pendek, takut jatoh. Wah sekarang udah jagoan banget, bahkan tadi pagi udah berdiri ngerambat meja, trus berdiri tanpa pegangan apa-apa, walau langsung jatoh lagi. Jangan-jangan ntar belum 9 bulan udah bisa jalan juga lagi.

Trus sekarang Vira udah bisa bilang "Mama" dengan lancar, kalo neneknya dipanggil "Emak", dan papahnya dipanggil "apah". Dia juga lagi demen banget melet-melet lidahnya, mamahnya dan mba' Tasya jadi ikut-ikutan. Bweee...

Monday, December 04, 2006

IndoDefence 2006

Kalo Tata demennya pameran mobil, gue demennya liat pameran WMD (weapons of mass destruction) seperti yang diadakan oleh Departemen Pertahanan pada 25 November yang lalu. Setelah memaksa Istri ikut (ke PRJ booo... banyak tukang sirep, tatuuuuut jalan sendiri), akhirnya kesampaian deh liat pameran yang gue sempet ga' liat 2 tahun yang lalu... *ihiks*


Pamerannya...well it wasn't what I expected, lebih banyak model-model kecil daripada barang aslinya (kaya' masuk konvensi modelling TAMIYA nih), tapi masih OK kok, karena ada beberapa negara yang bawa barang aslinya, terutama tetangga kita Singapore dan Russia, bahkan India (Brahmos) bawa Live missile buat demonstrasi... mantaaaap!


Ngga' kalah, Indonesia via Pindad gelar toko disini. Dari APC buatan dalam negeri (RPP), Amphibious Assault Vehicle (Jasgu) sampai senapan SS2v2 (Versi kedua Senapan Sergap (SS) yang still crap walau udah carbine dan pake rail, tapi buatan negara sendiri jadi ya dibangga-banggain deh). Yang paling keren adalah model dari mesin pesawat SU30 Flanker yang udah Vector Thrust (gambar diatas yang sebelah kanan tengah).

Another cool thing adalah di stand Thales (yang ngga' jualan Tales Bogor), yaitu perusahaan perkapalan Belanda yang telah menyelesaikan 2 dari 4 pesanan corvette terbaru Indonesia (semi stealth gitu loh) yaitu KRI Diponegoro dan KRI Hasanuddin. Mereka juga sempet bawa contoh Auto Missile system yg dipake di kapal itu yang merupakan varian Goalkeeper AAG(bingung ya luh pade gue ngomong teknis gini?).

Ok, that was a lot of fun... for me anyway :D