Hello!
Welcome to my little blog. Besides the stories, news, perspectives and rantings below. My last tweet was :
""

follow me on Twitter or follow me on PLURK

Tuesday, December 26, 2006

Goodbyes aren't easy...

Sedih juga waktu gue tanda-tangan kwitansi untuk ngejual mobil gue. Langsung kebayang all the good times I had with and in that car *wink, wink*

Suzuki Sidekick ini adalah mobil kedua gue, yang pertama adalah Kijang Rover 1989 second hand yang gue beli dengan uang hasil tugas Paskibraka dan fotografi selama 4 tahun. Gue beli mobil itu dengan harga 11 juta rupiah (dulu jaman sebelum krisis, 1995, mahal tuh). Setidaknya pas SMA gue bisa gaya ke sekolah pake mobil hasil keringat diri sendiri. Walau Kijang itu lebih mirip "death trap" dibanding mobil, tapi mobil itu banyak jasanya, terutama bagi temen-temen gue. Emang mobil sejuta umat deh.

Mobil itu gue pake sampai kuliah tingkat 1. Walau mesin gue rawat, tapi akhirnya ngerembet juga rusaknya, dari aki, radiator bocor, etc-etc... akhirnya gue jual pada 1998 dua kali dari harga gue beli (Hidup krismon!!).
Setelah setahun hidup naik angkot dan bekerja sambil kuliah, akhirnya terkumpul duit sekitar 50jt. Rencananya mo cari Jeep CJ7 second, eh nyokap gue ngelarang: "Inget kan Kijang Rover mu!!"

Pas gue balik ke Jakarta, nyokap ngajak gue ke dealer Suzuki, dan dengan duit yg terbatas plus ditambahin duit nyokap dan diskon dari pak Sobronto Laras, gue akhirnya beli Sidekick 1600cc. Bukan mobil idaman sih awalnya, soalnya kaya' Jip ibu-ibu arisan. Uji cobanya langsung buat pulang ke Solo, habis itu langsung ke Bandung. Disana naik turun bukit irit banget. Ini mobil udah sering dipinjem untuk pindahan kost, kapasitas gede buat badan kecil. Udah gitu lumyan buat ngeceng di kampus sendiri atau kampus tetangga yg populasi wanitanya lebih banyak. :D

Tapi akhirnya harus berpisah juga. Akhir-akhir ini banyak yg udah mulai aus dan ngerembet sana-sini. Kalo turun mesin belum ngejamin. Akhirnya terjual dengan harga 65jt, dan langsung di boyong pembelinya ke Palembang. Goodbye old friend!


It rained on the day it left... a very sad goodbye...
(why are humans so attached to objects? I wonder why myself)

1 comment:

Utami said...

Wahh tau banget rasanya.. seperti saat Gw melepas Eleny Ijo Dekil yang udah mengantar kuliah dan 1 pertama kerja. Biarpun dah belang2 dan dekil tetep aja pas ngelepas di liatin sampe ilang di balik bukit.. mendadak touchy gitu..
Untung yang beli sahabat sendiri.. jadi paling enggak tetep tau keberadaannya hehehe..