Hello!
Welcome to my little blog. Besides the stories, news, perspectives and rantings below. My last tweet was :
""

follow me on Twitter or follow me on PLURK

Thursday, November 23, 2006

Waduh Biung... Part II

Setelah ngeluarin duit banyak untuk betulin mobil, kok tadi pagi tiba-tiba mobilku ndut-ndutan... Padahal musik di radio bukan di stasiun dangdut. Kok mobil joged-joged gini?

Kenapa nih?
Sesampai di kantor, gue bongkar air filter dan gue bersihin... masih juga berdangdut-ndut ria. apanya ya?? ya udah gue periksa lebih dalem lagi... $#!T, ternyata timing belt gue kena oli dari power steering waktu bocor kemaren. Kesel banget, dimana itu timing belt dan fan belt baru ganti 4-5 bulan yg lalu. Wah, ngerembet nih.

Teori kimianya sih, Timing Belt yg terbuat dari karet pastinya akan melar dan skidding kalo terkena oli. So I now have a defective timing belt. Ganti mahal... nunggu gajian deh. Saat ini terpaksa jalan sambil ndut-ndutan, kata Rika sih kaya' mesih yang ngegoyang pinggang, siapa tau ntar langsing (please deh).

Dampak buruk dari hal ini adalah over torque, jadi ya selain ndut-ndutan, mobil gue juga boros... nasib... nasib... Banyak cobaan nih, siapa tau mau dikasih berkah sama Allah SWT... amin.

Vira 7 bulan

Udah lama nih ga' update tentang Vira.

Om dan tante, Vira sekarang ini udah 7 bulan lho... Udah bisa duduk sendiri, tapi badannya belum kuat lama-lama tegak. Udah makin pinter juga, udah bisa bedain mainan mana yg dipencet, yang rattle sama yang buat digigit-gigit. Sekarang juga udah bisa pencet-pencet remote TV, jadi bisa ngerjain papahnya kalo lagi nonton TV.

Udah gitu, sekarang Vira demen banget nonton Pocoyo. Biasanya kalo nonton, Vira suka senyum-senyum dan ketawa-tawa, apalagi kalo liat Ellie dan Pocoyo joged. Terus sekarang kalo makan udah 3x sehari tante dan om... Pagi, siang dan sore. Mamah yang ngajarin makan di jam yang teratur.

Tapi kemaren Vira sempet sakit flu. Berat badan Vira jadi turun, jadi agak kurus, tapi pipinya tetep tembem kok kaya' papah. Vira sekarang juga jadi tinggi banget. Kata dokter sekarang tingginya 68cm, kaya' anak 11 bulan. Kata mama, nanti Vira jangan tinggi-tinggi.

Udah dulu ya tante dan om. Do'ain Vira cepet pinter dan sehat terus ya. Dadagh....

Tuesday, November 21, 2006

Anglindo slowly takes flight

Alhamdulillah...
Enam bulan lebih berjalan, usaha travel gue menunjukkan banyak kemajuan positif. Sales kita naik 40% pada peak season bulan lalu, dan profit margin kita walau sedikit naiknya, namun konstan. Saat ini pun kita dalam proses perizinan usaha kita agar dapat melakukan tours.

Sempat ada insiden dimana ada orang jahat yang sepertinya tidak suka dengan usaha kami (kompetitor sepertinya) dan melakukan kegiatan yang tentunya akan menjamin masuk nerakanya dirinya, macam santet dll (kampung amat sih, fight like a man!!), tapi Alhamdulillah kita survive berkat bantuan dari seorang temanku yang membantu dari Banten sana (he actually warned us over the phone, dan kita nemu 1001 macam kaki seribu dan binatang seram lainnya bersembunyi di plafon, hiiii seyerem). Kata temen gue, di ikhlaskan saja, dan kami pun ikhlas karena ingin melakukan usaha ini sebaik mungkin dengan Ridho Allah tentunya.

Namun, salah satu orang partnerku sepertinya akan mundur dari usaha ini. Usaha bakery miliknya gagal, dan dia masih terlilit hutang dengan bank. Investing di travel gue ternyata mulai memberatkan (karena masih dalam proses investing selama 1 tahun, modal per orang dibagi 12 untuk meringankan pengeluaran, jadi sebulan sekali invest 1/12 dari total modal), jadi dia terpaksa mundur walau dia masih mikir-mikir, dia berencana memberikan keputusannya akhir bulan ini.

Kalau ada yang berminat menggantikan posisi temanku Aher, silahkan kontak diriku. Mohon di do'akan agar dapat segera mendapatkan investor baru dan tolong do'akan temanku Aher agar masalahnya cepat selesai.

Thanks.


Tuesday, November 14, 2006

Waduh biung...

Ada yang aneh pada Jum'at sore 10 November yg lalu. Tiap belok ke kiri atau ke kanan, ban mobilku serasa bergesek dengan sesuatu. Pokoknya kasar aja gitu rasanya. kaya' keseok-seok sesuatu. Sesampainya dirumah, aku dongkrak mobil dan dengan senter mencari-cari ada apa dengan ban mobilku... ternyata fine-fine aja, kok bunyi ya? Apa kurang alligned? Musti gue spooring nih kaya'nya.

Nah, yang bikin rese' tuh keesokan harinya... pas mau manasin mobil, saat mau meraih gagang pintu mobil, eh~keselip~, gue sempet ke pleset dan hampir jatuh, namun akhirnya berhasil landing dengan selamat diatas kedua kakiku (jaga gaya di depan istri).

WALAH!!!! kok ada minyak banyak banget dari bawah mobil?!?!?!?!!!!!
Dongkrak lagi, dan ternyata selang powersteering gue bocor euy... Kampret sia. Batal deh rencana ke Ancol sama Vira. Buru-buru deh pake baju jelek. Pertama-tama aku sealant dulu bagian yg bocor, trus isi lagi oli power steering (biar ngga' nge rembet rusaknya ke mana-mana). Sedikit blepotan kemudian, berangkat deh ke bengkel.

Di bengkel lumayan sih, dalam satu setengah jam selang perunggu sepanjang 1 meter dan berbelok-belok ngga' karuan itu diganti dengan yang baru. Yang ngga' lumayan tuh adalah Tagihannya... Sejuta Enam Ratus untuk itu semua... Wah, batal deh rencana jalan-jalan bulan ini... :(

Friday, November 10, 2006

the Amazing Race Asia Begins!

Setelah rapat membahas franchise, gue buru-buru pulang semalem... jam 8 Amazing Race Asia dimulai. Walau sempet berhenti di jalan dan mengisi oli (waduh, power steering gue bocor...), tapi sampe juga dirumah jam 19.30 tepat. Masih ada waktu untuk makan dan Minum.
The show starts on AXN, and the contestants are from diffrent countries. Indonesia diwakilkan oleh kakak beradik Mardi (kaya' nama kakek gue) dan Marsio Juwono. Kata Rika, orang lucu dan embul kaya' gue, hehehehe...

Lumayan seru (terutama saat yang team Srilangka nangis pas mo rappeling turun mall), tapi yg paling disayangkan tuh adalah sentimen "hate Indonesia" yg terasa banget... seriously, walaupun fisik tim Indonesia boleh di under estimate, tapi kenapa harus dilecehkan seperti "Well we asume that they were lying, because they are Indonesians"... what the?!?!? that's insulting. Padahal kakak beradik tersebut berbuat baik dan memberi tau kalo mereka salah.

Well, Mardi dan Marsio setidaknya membanggakan, walau mereka ndut dan tidak fit dan berotot seperti tim yg lain, tapi mereka finish first di Etape pertama ini. Mereka juga disebut tim lain "M&Ms", tapi biarin aja. Gue do'ain mereka sampai final 3, walau gue nga yakin mereka bisa menang, tapi aksi keduanya cukup mengejutkan, so may be they'll win and surprise me. Keep it up guys!!! Merdeka!!!

Monday, November 06, 2006

CengDem

CengDem... Goceng (Rp.5000) Adem.

Waktu lagi ngisi bensin, dalam perjalanan halal-bi-halal ke rumah sodara, ada yang jualan kacamata item, dan Vira seneng banget ngeliatnya, pengen ngambil gitu, kaya'nya asik banget ngeliatin kacamata. Karena emang mainannya Vira ketinggalan dirumah, biar anak gue agak diem dikit (biar ada yg dipegang-pegang gitu), aku beliin aja satu, ukuran paling kecil, untuk anak 3 tahunan. Tawar-menawar sama abangnya, akhirnya lepas juga tuh kacamata seharga Lima Ribu perak.

Awalnya tau itu kacamata kegedean, dan cuma dipegang-pegang sama Vira (mungkin dalem hati dia mikir; ini apaan sih, culun amat), eh sesampai dirumah sodara, sama Rika dipakein. Kontan semua orang pada ngakak. Ya ampuuun... anak gue Funky bener ya'.

Thursday, November 02, 2006

Lebaran di Jakarta

Udah lama nih ga nulis... pas lebaran emang enak banget liburnya, sebagian besar tentunya diisi dengan banyak kegiatan bermalas-malasan, seperti molor, nonton DVD, ngupil, dll...

Seperti tahun-tahun sebelumnya (sejak 1999), aku merayakan Iedul Fitri (lebaran) di Jakarta. Dulu sendiri, tapi sejak tahun lalu bersama istri, dan kini bersama Vira. Bedanya orangtuaku tahun ini ga pulang ke Solo, jadi agak rame aja... dan tentunya diantara acara bermalas-malasan itu, gue harus belanja dan masak.


Aku merayakan Iedul Fitri hari Senin 23 November 2006, dan seperti biasa aku shollat di lapangan parkir rumah sakit Islam yang tidak jauh dari rumah. Setelah, bermaaf-maafan dan sungkeman ala Djawi banget, hal serupa di ulang di kediaman Rika, di Johar baru. Tentunya semua ini diakhiri dengan makan lontong sayur (di rumah ortu Rika) dan makan gudeg (di rumah ortu ku). Sehabis itu, kita tentunya keliling (ngider) ke tetangga silaturahmi dan bermaaf-maafan. Tapi sebagian besar waktu kita habiskan di rumah orangtuaku karena bokap mamang yg paling sepuh di Jakarta saat ini.

Anak-anak kecil se-ErWe ngebel kerumah secara berkerumunan, silaturahmi dan tentunya nanggok. Bagi yang ga ngerti arti nanggok, bisa disamakan sama Halloween. Kalo halloween anak-anak kecil minta permen, disini mereka minta duit. Enakan lebaran daripada Halloween.

Vira aja yg baru bisa ngoceh (dan sekarang kalo ngoceh pake kuah, mucrat kemana-mana) udah dapet amplop-amplot tanggokan banyak, gimana yg gedean dikit. Jauh-jauh hari udah nyiapin Rp.500.000 dalam bentuk seribuan dan lima ribuan untuk bagi-bagi ke anak-anak dan ponakan-ponakan. Anak-anak sekarang kalo lebaran nanggok bisa sampai jutaan... gile, pas gue kecil nanggok paling banter buat beli Chiki, buku gambar sama permen. Wuih... jadi pengen.

I have more stories... to be continued (kalo niat nulis lagi ya).
:D