Hello!
Welcome to my little blog. Besides the stories, news, perspectives and rantings below. My last tweet was :
""

follow me on Twitter or follow me on PLURK

Friday, June 08, 2007

Rawon Setan

The Devil sells Rawon

Setelah Shallat Jum'at di rumah Tuhan, gue makan siang di restorannya Setan, hahahahahaha.

Eye catching banget pas gue lagi o cari makan siang ke Mall Gading. Tadinya mo makan sushi, eh liat tulisan aneh ini. Tadinya gu pikir bakalan pedas minta ampun nih, eh ternyata ngga sama sekali. Gak ada beda rasanya. Yang beda cuma dagingnya aja yang besar dan empuk banget, sisanya biasa.

Kenapa sih dipanggil Rawon Setan?? I wonder that my self too. Yang jualan Setan kali?? Bwahahahaha...

Rawon Setan Rawon Setan

11 comments:

epen said...

Gue pernah makan yang di Kemang. Enak, gede dan empuk. Emang sih, kalo disambungin sama judul tokonya, gak nyambung. Setannya mana??

onid said...

dulu bukanya cuma malam hari, mulai jam 12 malam sampai subuh.

karena "beredarnya" hanya malam hari seperti setan, makanya disebut rawon setan.

rawon setan terkenal karena banyak orang luar surabaya yang mencarinya, makanya jadi terkenal.

soal rasa memang enak sih, tapi bukan yang paling enak.

Chandra Marsono™ said...

Iya, emang enak, tapi bukan enak banget. Kalau jualannya siang hari, expectation kita itu rawon harusnya pedes banget sampe gue harus teriak setan berkali-kali. Sayangnya di restoran tersebut ga' ada tulisan sejarah kenapa sampai dipanggil Rawon Setan.

onid said...

kalau nggak salah denger, para cucu pemilik rawon setan pingin usaha juga. nah, mungkin karena nggak mau ribut, nama rawon setan nggak boleh dipakai. makanya yang merek ini jadi rawon mbak endang, dulunya juga kasih nama rawon setan.

kalau di depot aslinya di depan hotel JW Marriott Surabaya tulisannya malah tidak buka cabang lain. silakan lihat di palipona.com lalu klik rawon.

Anonymous said...

Mbak Endang merupakan cucu pendiri rawon setan asli, tetapi di Surabaya sendiri rawon setan mbak endang kalah pamor dengan rawon setan asli di jalan embong malang surabaya (saya udah coba 3 versi rawon setan yaitu mbak endang,bu sup, dan rawon setan yang asli) Bu sup ama yang asli hampir mirip lah sama-sama maknyuss. Yang mbak endang hemm kayaknya biasa aja deh rasanya.

Menurut tukang parkir yang uda ada di sana sejak belasan tahun yang lalu sih, mbak endang tergiur dengan tawaran seorang pengusaha dengan menawarkan sistem franchise untuk rawon setan (franchise kan lg ngetrend) Nah terjadi perpecahan dalam keluarga gitu lah sampai denger-denger ribut di kodam/polisi gt (lebih lengkapnya tanya ama tukang parkir di rawon setan embong malang yang uda tua agak gemuk)

Yang asli sih ga buka cabang, kalo mau coba rawon yang bener-bener maknyus disarankan ke rawon setan asli di jalan embong malang (dpn hotel jw marriott)

Jonathan said...

Mbak Endang merupakan cucu pendiri rawon setan asli, tetapi di Surabaya sendiri rawon setan mbak endang kalah pamor dengan rawon setan asli di jalan embong malang surabaya (saya udah coba 3 versi rawon setan yaitu mbak endang,bu sup, dan rawon setan yang asli) Bu sup ama yang asli hampir mirip lah sama-sama maknyuss. Yang mbak endang hemm kayaknya biasa aja deh rasanya.

Menurut tukang parkir yang uda ada di sana sejak belasan tahun yang lalu sih, mbak endang tergiur dengan tawaran seorang pengusaha dengan menawarkan sistem franchise untuk rawon setan (franchise kan lg ngetrend) Nah terjadi perpecahan dalam keluarga gitu lah sampai denger-denger ribut di kodam/polisi gt (lebih lengkapnya tanya ama tukang parkir di rawon setan embong malang yang uda tua agak gemuk)

Yang asli sih ga buka cabang, kalo mau coba rawon yang bener-bener maknyus disarankan ke rawon setan asli di jalan embong malang (dpn hotel jw marriott)

Salam hangat,

Jonathan

Yg diatas kedobelan ^^ mohon diapus yah

Anonymous said...

kalo aku setuju bgt tuh nama rawon setan... tp bkn krn bukanya malam hari. tp nama itu pas dan baru sadar ketika kita uda slese makan n nunggu mbak kasir yg ketus n cuek bilang harganya... baru deh kita bilang SETAAAANNNN.... rasa n harganya bener2 gak sesuai...

Anonymous said...

saya mencoba rawon setan mbak endang di jln sabang dan rasanya memang enak, saya coba nasi campur dan krengsengannya.enak sekali ya.rawon iga dan nasi iga penyetnya merupakan pesanan saya setiap siang bersama sekretaris saya.

Chandra Marsono™ said...

Sabang mana nih?? Jakarta??
Rawon Setan yang di Jakarta gak ada yang enak, beneran. Gara2 tulisan ini gue diundang temen nyobain yang di Surabaya, itu baru enak. Gak tau kenapa bisa gak enak yang di Jakarta, lost in translation?? Gak se gurih yang di Surabaya.

Chandra Marsono™ said...

koreksi, yang di Jakarta bukannya gak enak, tapi standard, yang bikin worth it cuman dagingnya aja yang guede-guede.

Anonymous said...

rawon setan mbak endang yang di jalan sabang, seberang BCA menurut saya adalah yang paling enak. nasi iga penyet, ayam goreng dan bubur jawa adalah menu yang paling enak yg pernah saya coba. beda dengan yang di kemang, fatmawati dan mangga besar. tempatnya menurut gue paling bersih dan nyaman dan menunya ber variatif. ngantri banget makan disana