Hello!
Welcome to my little blog. Besides the stories, news, perspectives and rantings below. My last tweet was :
""

follow me on Twitter or follow me on PLURK

Wednesday, August 16, 2006

Accidentally in Solo

Jadi gini nih ceritanya...
Rencananya tanggal 18 Agustus ini gue akan berangkat ke Solo untuk menghadiri pernikahan adik sepupu gue Lia. Dari urusan Tiket sampai dengan jahit baju, semuanya sudah siap. Pokoknya gue dan Rika udah semangat long weekend ini kita bakalan berleha-leha di Solo, bahkan udah sampai bikin jadwal mau kemana aja dan kapan.

Namun...
Kabar buruk melanda pada hari Jum'at 11 Agustus yang lalu. Pak'de Taru, kakak bokap yang paling tua tiba-tiba masuk rumah sakit. Bokap-nyokap yang rencananya akan berangkat tanggal 16 Agustus aku pindahkan flightnya ke hari Senin pagi. Tapi yang namanya nyawa itu ditangan tuhan. Pak'de Taru wafat pada hari Sabtu jam 11 siang.

Di hari Sabtu, disaat travel (dan kantor airline) pada tutup, aku mencoba merubah flight date tiket bokap ke sore itu atau minggu pagi, namun peraturan dari airline menyatakan bahwa tiket hanya dapat diubah tanggalnya sekali, meaning: itu tiket cuman bisa buat hari Senin dan non-refundable. Waaaa... that's a stupid rule!

At the last moment, akhirnya gue beliin tiket baru buat bokap. *sigh... itu tiket hari Senin angus deh.
Minggu pagi gue anter bokap ke Bandara, dan gue spend about 1,5 jam disana jadi calo tiket, siapa tau ada yang butuh tiket buat berangkat besok pagi.

Eh, sesampainya di rumah, Rika bilang: "Mas, aku hari Jum'at dan Sabtu disuruh masuk kantor, lembur..."
Ngga' tau kesambet apa, gue langsung bilang sama Rika kalo kita berangkat ke Solo besok pagi (Senin).
"Telpon kantor sana, bilang ada yang Wafat dan harus ke Solo 2 hari" aku bilang. Tiket buat tanggal 18 aku cancel langsung, dan berangkatlah kita ke Solo pada Senin pagi.

Di pesawat, jadwal jalan2 buat tanggal 18 kita reschedule buat dua hari ini. Banyak yang terpaksa kita coret dari list, seperti jalan2 ke Yogya dan ke Candi Sewu. Karena cuma dua hari dan rada-rada pilek, Vira pun terpaksa kami tinggal dengan neneknya (asik... bapak ibunya honeymoon lagi!!).

Setelah touch-down kita pun langsung nyekar ke kuburan Pak'de yang tepat di depan makam kakek dan nenekku. Setelah berdoa untuk ketiganya, aku dan Rika langsung menuju rumah Pak'de untuk berbela sungkawa dengan Bu'de Taru. Disana kami bertemu dengan sepupu-sepupuku yang lain, anak-anak dari Pak'de. Bu'de tampak sedih, namun tegar. Kadang beliau masih berbicara soal Pa'de seakan beliau masih hidup. Kehilangan seseorang yang dicintai memang berat.

Sticking dengan schedule, aku dan Rika langsung ke rumah Om Dhasono untuk pamit karena tidak dapat hadir dalam pernikahan Lia Sabtu besok (Rika harus masuk kantor kan). Setelah semua urusan formal selesai, jam 1 siang kita memulai liburan di Solo, starting dengan makan siang di restoran pancingan di Boyolali. Ditemani bokap-nyokap dan bu'lik Fatimah, kita makan ikan gurame bakar dan goreng sampai perut buncit-buncit, dilanjutkan jalan-jalan ke Cokro, tempat favorit bokap-nyokap dulu pacaran (hehehehehe).



Cokro itu adalah mata air, menjadi tempat wisata karena selain dijadikan pembangkit listrik tenaga air, juga sebagai tempat berenang yang lumayan asik. Airnya bening dan... wah, bikin pengen banget nyebur deh..
Kita berdua puas-puasin foto disini (biar kerasa kaya' liburan), dan bokap, nyokap dan bu'lik sempet pose anak band... :-))
Sebelum balik ke rumah bokap, kita sempetin mampir ke rumah Bu'de War (kakak bokap) yang sedang sakit. Alhamdulillah keadaannya sudah mulai membaik.

Malamnya kita tidur di rumah bokap di Karangnongko. Ini dulu rumah kakek gue dan diwarisin kepada Pak'de gue, namun Pak'de ga mau dan tukeran sama sawah nyokap. Saat ini rumah ini sudah dijadiin dream-home bokap-nyokap. "Buat Pensiun" kata nyokap, padahal keduanya udah jauh melewati usia pensiun. Karangnongko itu daerah kampung banget yang isinya sawah melulu. Walau jauh dari gunung Merapi, tapi akrena sawah dan datar, Merapi tuh kelihatan jelas dan serasa dekat. Rada ngeri juga, apa lagi di sawah2 sini ada banyak bongkahan batu bekas letusan gunung merapi dari seabad yang lalu. Batu-batu tersebut segede mobil, jadi kebayangkan seberapa gede letusan Merapi sampai bisa ngeludah batu sejauh itu.

Paginya Rika bangun mengigil akibat semalem blagu ga mau pake selimut. Anyway, biar ngga' terlalu kedinginan, kita main badminton dulu. Bokap bikin lapangan badminton dibelakang rumah, dan dipakai orang-orang sekitar untuk klub bulutangkis juga. Ada club house pula... ckckckckc.. gaya resort abis deh.

Siangnya aku sempetin mampir ke Mangkunegaran. Walau sudah sering kesana bawa temen-temenku, Rika belum pernah. Disana selain the usual tour, kebetulan pas ada latihan gamelan dan tari, dan ya kita ikutan deh (turis abis dah). Eh... pas lagi nari, bret... celana gue robek.

Waaaa... jeans gue nyangkut paku di pintu dan ternyata paku itu lebih keramat. Isin tenan (malu banget). Buru-buru deh ganti celana. Mana jeansnya Levis pula, huhuhu... :-(

Akhirnya setelah jalan2 di klewer dan makan selad solo di Klegen, kita pulang ke Jakarta. Kangen nih ama Vira. Sesampai dirumah pun bapak dan ibunya dulu-duluan ngegendong Vira, kaya' anak SD rebutan kue.

1 comment:

novie said...

turut berduka... liburan sebagai bonus ya? :-D